Catatan MaHe

sampul berwarna merah hati

kutemukan kembali sebuah buku mungil dengan sampul berwarna merah hati. buku itu kubeli beberapa bulan, atau bahkan setahun yang lalu. sengaja kubeli buku itu karena otakku yang suka nakal mengirim ide dengan seenak mood nya, dan aku sering kali kelabakan menangkap ide ketika ia muncul kepermukaan melalui flashlight of blue print. ku pikir buku itu udah hilang entah kemana. dan ketika semalam ku menemukannya, dengan tidak sabar aku baca tulisan2 yang kuanggap konyol dan ga menarik sama sekali ketika aku menuangkannya, ternyata begitu menggugah rasa kepenasaranku! wew… ternyata tulisanku mempunyai power to atrract people ya?
kadang aku ga begitu percaya dengan apa yang orang bilang tentang tallent ku mengenai menulis. banyak yang bilang bahwa mereka begitu menikmati tulisan ku,dan seolah larut ke dalamnya.

well.. God has gave me so many tallent. i hope i can organize and use it wisely. dan jangan sampai berkah itu terbengkalai sia-sia.
Humm… dalam otakku tengah berkecamuk beberapa hal yang membuatku pusing sendiri. aku dipakasa untuk fokus pada banyak hal, namun ternyata otakku menjadi penat, mungkin overload dengan hal yang berbobot berat.
apa sajakah itu?
Pertama, gw pusing dengan jadwal kuliah yang bentrok dengan jadawal kerja di diknas. its so damn chaos!
pagi2 banget gw berangkat ke Sudirman biar bisa paling pagi nyampe kantor. but somehow the street is jammed. its all because theese stoopid project called ‘corridor ‘. damn…. udah tau jalannya sempit, masih aja di iris buat dibikin jalur khusus. emang sih kerasa banget faedah itu busway , namun ya mbok think twice dong pak kalo mau membangun koridor baru? liat lah kondisi jalannya, memadai apa tidak?
kalo selebar jalan sudirman sih gapapa, lha ini cuman muat buat dua jalur , eh tetep di pake! begooooooooo! terus di kantor gw udah liat2 aja jam di dinding. jarum menit melaju dengan begitu cepat. gw harus udah ada di kampus jam 12 untuk mengikuti matkul Dasmen. kalo misal gw bolos lagi, gw ga bakal bole ikut uts yang akhirnya gw harus ngulang semester tahun depan.
gw nggak mau ngambil resiko dong? secara bisa molor terus rencana gw jadi sarjana.
akhirnya gw beranikan diri untuk izin ke salah satu senior tanpa pamit ke boss.
dan akhirnya gw pun berangkat dari kampus. terus balk lagi ke kantor pada jam 14.30.. dan pas dateng, gw langsung di sodori pertanyaan sama boss:
‘ ali, kapan kamu kerja nya?’
karena gw pergi 2 jam untuk menunaikan kewajiban menuntut ilmu.. gw harus di tegor sama sang boss. Huks.. its not fair…